Laptop saya rusak! Apa yang harus saya lakukan?


Pekerjaan menumpuk, dikejar deadline, pake capek pula, ditambah ngantuk lagi, duhh..lapernya malah sampe lupa gak disebutin. Dalam situasi dan kondisi yang serba super suntuk kayak gitu tiba-tiba ditambahin laptopnya rusak. Gimana coba rasanya? pasti pengin teriak sekenceng-kencengnya sambil pengin banting itu laptop ya? haha.. eitss jangan dong..kalo laptopnya sampe dibanting yang ada masalah malah nambah, kerjaan belom kelar malah udah tambah masalah lagi. Dari pada dibanting mendingan laptop nya buat saya aja :D

Kalo laptop mendadak rusak, ada beberapa hal yang sebaiknya dilakukan:
1.     Jangan Panik!
Ini hukumnya wajib! Karena panik dapat mematikan akal sehat kita. Problem yang harusnya ringan malah bisa jadi berat kalo udah panik, bisa-bisa saking dongkolnya laptopnya malah dibanting, pupus deh semua kerjaan. Padahal bisa jadi sumber kerusakan laptop itu cuman masalah sepele.
2.     Pastikan kerusakan terletak pada hardware atau software.
Bagaimana saya bisa tau kalo ini kerusakan hardware atau software? Kerusakan software biasanya disebabkan oleh virus, malware, crash driver, crash sistem operasi dll. Kerusakan yang disebabkan oleh software biasanya berakibat pada sistem hang/sistem stack, sistem full load atau sistem menjadi sangat berat. Sedangkan kerusakan yang disebabkan oleh hardware lebih jelas terlihat, seperti: satu atau lebih tombol keyboard tidak berfungsi, tampilan lcd bergaris vertikal atau horizontal, laptop sama sekali tidak bisa hidup, dll.

3.     Lakukan tindakan penanganan.
a.      Software
Bernafaslah lega kalo seandainya kerusakan hanya disebabkan oleh software. Kerusakan software paling parah sekalipun pasti dapat disembuhkan dengan jurus pamungkas “install ulang”. Install ulang sistem operasi adalah hal yang biasa, bukan sesuatu yang wow. Bagi yang sudah biasa nginstall ulang dijamin kerusakan software bukan sesuatu yg memusingkan. Bagaimana kalo belom pernah nyoba nginstall ulang? Ya makanya dicoba, sekali bisa nginstall ulang pasti ketagihan pengin nginstall ulang lagi, hehe. Buat yang mau nyoba install ulang, tutorialnya nyusul di artikel selanjutnya ya.

b.     Hardware
Nah kalo yang satu ini bolehlah agak pusing sedikit. Kerusakan hardware yang bisa ditangani tanpa penggantian sparepart bisalah dicoba dilakukan sendiri, contohnya: laptop mati sendiri karena kepanasan (overheat), bisa dicoba dengan bongkar laptop, bersihin fan dari debu, pasang kembali, beres. Seandainya kerusakan mengharuskan penggantian sparepart, seperti: satu atau lebih tombol keyboard tidak berfungsi, lcd pecah atau bergaris, dll, ya mau ga mau harus beli sparepartnya, dari sini bisa dibagi lagi menjadi beberpa langkah:
i.                   Ke service center resmi brand laptop anda
Bisa dikatakan ini adalah solusi yang paling mahal. Memang bisa dikatakan sparepartnya hampir pasti lengkap, tapi biaya yang dikeluarkan juga tidak sedikit. Untuk check up unit ditinggial doang aja udah pasti kena biaya, apalagi kalo sampe ada penggantian sparepart.

ii.                 Ke service laptop alternatif
Solusi yang ini bisa dibilang ga terlalu mahal. Karena biasanya harga sparepart ditoko laptop atau tempat service diluar service center resmi harganya jauh lebih murah, bisa 50% bahkan bisa 75% lebih murah.

iii.               Beli sparepart sendiri, Bongkar laptop sendiri
Nah ini solusi yang paling murah, kita cuman perlu ngeluarin ongkos buat beli sparepartnya doang, tanpa harus membayar biaya chek, biaya servis dll. Jangan takut untuk mencoba membongkar laptop anda, karena selain solusi yang murah, kita juga akan mendapatkan ilmu.

Saya mau solusi yang ketiga! Murah! Tapi saya ga tau caranya bongkar laptop saya,  gimana dong? Jangan khawatir, itulah fungsi dari blog ini, buat belajar bareng cara bongkar laptop dan troubleshooting. Ntar kita akan tuliskan artikel cara bongkar laptopnya deh, tenang aja, tunggu ya.. J

Share this

Related Posts

First